• Jelajahi

    Copyright © 2015-Bedadung
    Bedadung

    Iklan

    Opini

    Bupati Hendy Targetkan Jember Tanpa Stunting Tahun 2022

    Rabu, September 22, 2021 WIB Last Updated 2021-09-22T09:37:30Z

    Jember -- Bupati Hendy Siswanto mentargetkan Jember akan bebas stunting tahun 2022. Hal itu dikatakan saat melakukan Musyawarah Stunting tingkat Kabupaten Jember dengan menghadirkan peserta sebanyak 800 orang dari tenaga kesehatan, akademisi, bidan posyandu, penggerak PKK, camat, kades secara daring dan luring.

     

    “Kami targetkan akhir 2022 stunting di Jember sudah betul-betul habis,” tegasnya di Pendopo Wahyawibawagraha, Rabu (22/09/2021).


    Musyawarah yang membahas berbagai masalah yang dihadapi, penyelesaian masalah terkait penanganan Stunting, termasuk juga upaya menekan angka kematian ibu dan angka kematian bayi (AKI-AKB) Kabupaten Jember.

     

    Bupati Hendy menyampaikan, saat ini angka stunting di Kabupaten Jember menempati tertinggi kedua di Jawa Timur, dengan angka 37,58 persen. Maka dengan melibatkan seluruh pihak terkait, mulai hari ini akan dimulai untuk terus melakukan penanganan dan pendampingan khusus kepada ibu hamil.

     

    “Program penanganan stunting, AKI dan AKB ini menjadi program utama kami untuk segera kita lakukan treatment di lokasi-lokasi yang masih banyak stunting,” jelas Bupati Jember Hendy Siswanto.

     

    Bupati Hendy menambahkan, penanganan dan pendampingan yang diberikan dimulai dari proses kehamilan ibu, sampai bayi dilahirkan usia 24 bulan. Termasuk juga bagi balita umur 5 tahun ke atas yang mengalami stunting.

     

    Dia menegaskan, gerakan ini menjangkau semua wilayah di Kabupaten Jember, terutama wilayah pelosok. Bupati Hendy mengajak seluruh masyarakat untuk peduli terhadap pemenuhan gizi bagi ibu hamil dan bayi sehingga mencegah stunting. (*)

    Komentar

    Tampilkan

    Terupdate

    Wisata

    +